Mata Uang Yen Jepang Posisi Terpuruk

- Advertisement -
Bisnis – Mata uang Yen Jepang dalam posisi terpuruk, dan menjadi sorotan menjelang pertemuan BOJ yang ‘langsung, (18/9/2023).

Akibat bursa pasar saham internasional, mata uang Yen Jepang anjlok. Disebabkan nilai pasar modal, mengalami perubahan secara signifikan.

Mata uang Dolar AS dan sebagian besar mata uang utama melemah, pada awal perdagangan Senin, kecuali sterling melemah, karena pada hari libur. Bursa pasar anjlok

Mata uang Jepang Yen, pada posisi prihatin dan, serangkaian pertemuan bank sentral yang akan datang menyedot perhatian bursa pasar.

Pertemuan kebijakan Bank of Japan pada hari Jumat merupakan, puncak minggu ini di Asia, setelah Gubernur Kazuo Ueda, memicu spekulasi akan segera menjauh dari kebijakan ultra-longgar.

Dalam waktu seminggu penuh ini, pertemuan bank sentral, dengan keputusan juga akan diambil dari Federal Reserve AS pada hari Rabu dan Bank of England pada hari Kamis.

Yen melemah terhadap greenback pada 147,82 per dolar karena pasar di Jepang tutup untuk hari libur nasional.

Sejak seminggu pernyataan Ueda,tentang langkah awal dari suku bunga negatif, suku bunga telah turun 1,3 persen dan mengalami kerugian pada tahun 2023 menjadi lebih dari 11 persen.

Carol Kong, ekonom dan ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia, mengatakan dia memperkirakan yen akan bergejolak menjelang pertemuan kebijakan.

“Dalam hal arah pergerakan, dolar/yen pasti bisa bergerak lebih tinggi,” kata Kong.

Jadi itu berarti dolar yen bisa menguat, terutama jika Gubernur Ueda terdengar dovish dan, menghilangkan harapan pengetatan kebijakan pada pertemuan mendatang,” katanya.

Indeks dolar sedikit lebih rendah pada 105,23, dengan euro naik 0,11 persen pada $1,0667. Sterling terakhir diperdagangkan pada $1,2397, naik 0,06 persen hari ini.

BACA JUGA  Saham Perusahaan Toshiba terkenal di Jepang Berganti Investor

Sebagian besar investor memperkirakan perbedaan, dalam pertumbuhan ekonomi dan, imbal hasil (yield) akan membuat dolar tetap tertopang, terutama terhadap euro.

Sterling telah merosot hampir 6 persen terhadap dolar sejak pertengahan Juli, sementara euro telah turun lebih dari 5 persen, karena pasar tenaga kerja dan perekonomian Inggris serta perekonomian zona euro melambat.

Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga menjadi 4 persen pada minggu lalu, namun mengatakan bahwa kenaikan ini mungkin merupakan yang terakhir.

Dengan ditutupnya Jepang, Treasury tunai tidak diperdagangkan pada hari Senin.

Imbal hasil Treasury AS telah naik tipis, dengan imbal hasil obligasi dua tahunnya berada di atas ambang batas 5 persen dan naik 25 basis poin pada bulan ini.

Di dorong oleh peningkatan belanja pemerintah dan, antisipasi The Fed untuk mempertahankan suku bunga tetap tinggi. Untuk waktu yang lebih lama dan, menghadapi pengendalian inflasi yang masih di atas. target.

Data penjualan ritel AS minggu lalu berperan dalam mengurangi kemungkinan resesi lebih jauh lagi.

Kontrak berjangka memperkirakan hanya ada 3 persen kemungkinan bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga pada akhir pertemuan dua harinya pada Rabu depan.

“Dengan pertumbuhan yang masih kuat dan masih adanya bukti tentatif bahwa pasar tenaga kerja dan inflasi mulai normal.

Para pejabat kemungkinan besar tidak akan bersedia, mengirimkan sinyal bahwa mereka sudah selesai menaikkan suku bunga,” tulis analis di Deutsche Bank Research.

Bank of England kemungkinan akan menaikkan, suku bunga sekali lagi pada minggu ini. Dan pasar sudah mencari jeda dalam siklus pengetatan besar-besaran.

Serta yang membuat para pembuat, kebijakan khawatir terhadap perlambatan perekonomian.

Angka inflasi Inggris untuk bulan Agustus juga akan dirilis pada hari Rabu, tepat sebelum pertemuan tersebut.

BACA JUGA  Heboh Suami Selingkuh, Istri Malah Memeluk Idaman Suaminya

Sementara itu, harga minyak menambah kerumitan dilema pertumbuhan inflasi yang dihadapi bank sentral.

Minyak juga berada di jalur kenaikan kuartalan terbesar sejak invasi Rusia ke Ukraina pada kuartal pertama tahun 2022.

Minyak mentah berjangka, Brent mencapai level tertinggi dalam 10 bulan di atas $93 per barel pada hari Jumat, dan telah membukukan kenaikan mingguan ketiga.

Kenaikan itu karena terbatasnya, pasokan yang dipicu oleh pengurangan produksi’ di Arab Saudi dan, beberapa optimisme seputar permintaan Tiongkok.

Dikutip dari CNA.

- Advertisement -
Must Read
- Advertisement -
Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini