Joe Biden Mengakui Kepulauan Cook dan Niue

- Advertisement -
Joe Biden Presiden Amerika Serikat, mengakui, dalam upaya dari dua negara Pasifik untuk menghadang Tiongkok, (25/9/2023).

Presiden Joe Biden mengatakan Amerika Serikat secara resmi mengakui negara-negara Pasifik di Kepulauan Cook dan Niue pada hari Senin (25/9/).

Dalam pidatonya saat ia menjadi tuan rumah, bagi para pemimpin regional dalam upaya, untuk merebut pengaruh dari Tiongkok.

Joe Biden
Joe Biden Mengakui Kepulauan Cook dan Niue.doc

Pengumuman tersebut disampaikan pada awal pertemuan puncak dengan Forum Kepulauan Pasifik yang beranggotakan 18 negara.

Di mana para pejabat AS mengatakan bahwa, Presiden AS tersebut mengumumkan, sikap Amerika yang lebih tegas di wilayah tersebut.

Biden mengatakan dalam pernyataannya bahwa Washington mengakui Kepulauan Cook dan Niue.

Sebagai negara yang “berdaulat dan merdeka” dan akan menjalin hubungan diplomatik dengan keduanya.

Langkah ini akan membantu mempertahankan “kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”, kata Biden.

Joe Biden menambahkan bahwa, kesepakatan untuk mengakui kedua negara juga, akan membantu mengekang penangkapan ikan ilegal.

Kami akan menangani perubahan iklim di wilayah yang rentan, dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Kepulauan Cook dan Niue berpenduduk kurang dari 20.000 jiwa namun merupakan zona ekonomi yang luas di Pasifik Selatan.

Keduanya adalah negara yang memiliki pemerintahan sendiri dan berada dalam “asosiasi bebas” dengan Selandia Baru.

Yang berarti bahwa kebijakan luar negeri dan, pertahanan mereka dalam berbagai tingkatan terkait dengan Wellington.

Setelah beberapa dekade diperlakukan sebagai wilayah yang relatif terpencil, Pasifik Selatan telah menjadi arena persaingan yang penting. Antara Amerika Serikat dan Tiongkok yang semakin agresif.

Tiongkok telah secara dramatis meningkatkan pengaruh ekonomi, politik, dan militernya di kawasan laut yang strategis.

Ketegasan
“Tidak diragukan lagi bahwa ada peran yang dimainkan RRT dalam semua ini”, kata seorang pejabat senior Gedung Putih yang tidak mau disebutkan namanya.

BACA JUGA  Anak Wartawan, Atlit KKI Medan Dinara & Dian Silaen Kembali Raih Medali Perak

Merujuk pada Tiongkok dengan singkatan nama resminya.
“Ketegasan dan pengaruh Tiongkok, termasuk di kawasan ini.

Telah menjadi faktor yang mengharuskan kita mempertahankan fokus strategis kita”.Kata Biden.

Forum ini mempertemukan negara-negara bagian dan teritori yang tersebar di Samudera Pasifik.

Mulai dari Australia hingga negara-negara mikro, dan kepulauan yang berpenduduk jarang.

Namun pengaruh Tiongkok akan terasa melalui ketidakhadiran perdana menteri Kepulauan Solomon, yang kini memiliki hubungan dekat dengan Beijing.

Manasseh Sogavare, yang pekan lalu berada di New York untuk menghadiri Majelis Umum PBB, tidak memperpanjang masa tinggalnya di AS.

“Kami kecewa dia memilih untuk tidak datang ke pertemuan puncak yang sangat istimewa ini,” kata pejabat Gedung Putih lainnya.

Joe Biden dijadwalkan menindaklanjuti puncak pertemuan, perdana pada tahun lalu. Dengan pertemuan para pemimpin Pasifik, pada bulan Mei ini, di Papua Nugini.

Namun ia mempersingkat perjalanannya ke Asia dan kembali ke AS untuk mengatasi krisis batas utang.
Untuk KTT di Washington.

Joe Biden telah menyiapkan program lengkap, dimulai dengan sepak bola Amerika sore hari pada hari Minggu.

Para pemimpin melakukan perjalanan dengan kereta api ke Baltimore, di mana mereka menjadi tamu kehormatan di pertandingan NFL, antara Ravens di kota pelabuhan dan Indianapolis Colts.

Agenda hari Senin mencakup pertemuan dan makan siang dengan Biden. Pada hari Selasa.

Para pemimpin akan bertemu dengan pejabat tinggi, mengenai iklim dan ekonomi, dan menghabiskan waktu dengan anggota parlemen AS. Dikutip dari CNA.

- Advertisement -
Must Read
- Advertisement -
Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini