Menteri Luar Negeri AS, Ungkapkan Misteri Dibalik Kematian Sikh

- Advertisement -
Menteri Luar Negeri AS Blinken, mendesak pemerintah India, kerjasama untuk mengungkapkan kematian Sikh di Kanada, (29/9/2023).

Pertemuan kedua pejabat penting itu, antara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, dan Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar.

Dalam pertemuannya Ia mmenyampaikan beberapa sepatah kata. Kepada awak media saat mereka, bertemu di Departemen Luar Negeri di Washington.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berbicara dengan mitranya dari India tentang pembunuhan seorang pendukung separatis Sikh di Kanada.

Blinken mendesak India untuk bekerja sama sepenuhnya dalam penyelidikan Kanada, atas pembunuhan tersebut, kata juru bicara Departemen Luar Negeri.

Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar mengkonfirmasi pada hari Jumat.

Dalam penyampaiannya dia telah berbicara dengan Blinken dan, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan.

Tentang tuduhan Kanada tentang kemungkinan keterlibatan New Delhi, dalam pembunuhan seorang pemimpin separatis Sikh di Kanada pada bulan Juni.

Mereka berbagi pandangan dan penilaian AS, mengenai keseluruhan situasi ini, dan saya menjelaskan kepada mereka secara panjang lebar.

Ringkasan kekhawatiran yang saya miliki,” kata Jaishankar pada sebuah acara yang diselenggarakan oleh Hudson Institute di Washington.

Hubungan antara India dan Kanada menjadi sangat tegang setelah Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan kepada parlemen awal bulan ini.

Bahwa PM Menteri Kanada mencurigai agen-agen pemerintah India, terkait dengan pembunuhan separatis Sikh Hardeep Singh Nijjar.

Insiden ini telah menempatkan Amerika Serikat pada posisi yang canggung secara diplomatis, mengingat Kanada adalah negara tetangga dan sekutu formal.

Washington sangat fokus pada pengembangan hubungan dengan, India sebagai mitra utama dalam upayanya untuk, melawan perluasan pengaruh Tiongkok di Indo. -Wilayah Pasifik.

Pernyataan resmi Departemen Luar Negeri mengenai pertemuan antara Blinken dan Jaishankar yang dikeluarkan pada hari Kamis tidak menyebutkan masalah Nijjar.

BACA JUGA  Kasus Kanker Kulit di Inggris Prioritas Utama

Namun seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya, kemudian mengkonfirmasi pada hari Kamis malam.

Bahwa hal tersebut diangkat dalam pertemuan tersebut dan, bahwa Blinken telah mendesak India untuk bekerja sama dalam hal tersebut. penyelidikan.

Pada hari Jumat, juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa selama pertemuan mereka, keduanya “membahas berbagai isu.

Isu yang berdampak pada hubungan penting, strategis, dan penting antara Amerika Serikat dan India” dan isu-isu utama dicatat dalam pembacaan resmi.

Menteri Blinken juga mengambil kesempatan ini untuk mendesak India agar bekerja sama sepenuhnya dalam penyelidikan Kanada yang sedang berlangsung,” tambah juru bicara itu.

Berbicara di Quebec pada hari Kamis, Trudeau mengatakan dia yakin Blinken akan membicarakan masalah ini dengan Jaishankar.

Nijjar adalah warga negara Kanada tetapi India menyatakan dia sebagai “teroris”. Dia mendukung perjuangan Khalistan, atau tanah air merdeka bagi Sikh untuk dikeluarkan dari India.

Sekutu tradisional Kanada, termasuk Amerika Serikat, tampaknya mengambil pendekatan yang hati-hati terhadap masalah ini dan para analis.

Hal ini sebagian karena Washington dan negara-negara besar lainnya memandang India sebagai penyeimbang yang penting terhadap Tiongkok.

Jaishankar mengatakan pada hari Selasa bahwa New Delhi telah mengatakan kepada Kanada bahwa mereka terbuka untuk menyelidiki informasi “spesifik” atau “relevan” yang diberikan mengenai pembunuhan tersebut.

Trudeau, yang belum secara terbuka membagikan bukti apa pun, mengatakan pekan lalu bahwa ia telah menyampaikan “tuduhan yang dapat dipercaya” tersebut kepada India “beberapa minggu yang lalu.”

Blinken dan Sullivan mengatakan pekan lalu bahwa Washington “sangat prihatin” dengan tuduhan yang dilontarkan Trudeau.

Duta Besar Amerika untuk Kanada mengatakan, kepada televisi Kanada bahwa’,beberapa informasi mengenai kasus ini.

BACA JUGA  Parlemen Tembok Merah Tekan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak Pulihkan Imigrasi

Telah dikumpulkan oleh aliansi intelijen Five Eyes, yang beranggotakan Amerika, Kanada, Australia, Selandia Baru dan Inggris. Dikutip dari CNA.(Shrt).

 

- Advertisement -
Must Read
- Advertisement -
Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini