Korea Utara Tahan Tentara AS Saat Melintasi Perbatasan DMZ

- Advertisement -
Tentara AS ditahan Korea Utara setelah melintasi perbatasan, saat berkunjung ke Zona Demiliterisasi (DMZ),19/7/2023.

Tentara AS yang di tahan oleh Korea Utara, mereka telah melintas perbatasan di negara terlarang Zona Demiliterisasi merupakah daerah terlarang dan sangat berbahaya.

Pejabat AS dan PBB bekerja untuk ‘menyelesaikan insiden’ setelah warga sipil melintasi perbatasan di desa gencatan senjata tanpa izin.

Tahan
Perbatasan Korea Utara.foto.doc.

Seorang tentara Amerika dikirim kembali ke AS untuk menghadapi kemungkinan tindakan disipliner. Yang menyeberang ke Korea Utara selama tur di zona demiliterisasi, kata pejabat AS, menjadi orang Amerika pertama, yang ditahan di Korea Utara dalam hampir lima tahun.

Prajurit Kelas 2 Travis King telah menjalani hampir dua bulan di penjara Korea Selatan, karena penyerangan sebelum dibebaskan untuk dikirim pulang ke Fort Bliss, Texas, pada hari Senin.

Di mana ia berpotensi menghadapi tindakan disipliner militer. Dan tambahan pemecatan dari dinas.King dikawal ke bandara di Korea Selatan, tetapi kemudian meninggalkan bandara dan kemudian mengikuti tur Area Keamanan Bersama di desa perbatasan Korea, Panmunjom.

Laporan Korea Selatan mengatakan: dia lari melintasi perbatasan saat melakukan tur dengan sekelompok pengunjung, termasuk warga sipil, pada Selasa sore. Masih belum jelas apakah King berencana untuk membelot.

Penyeberangan perbatasan hari pada hari Selasa menciptakan, sakit kepala baru bagi Gedung Putih. Di tengah meningkatnya ketegangan atas ambisi nuklir Pyongyang.

Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke laut timurnya pada Rabu pagi, tak lama setelah AS mengerahkan kapal selam bersenjata nuklir ke Korea Selatan, untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Ibu King, Claudine Gates dari Racine di Wisconsin, mengatakan kepada ABC News bahwa dia terkejut dengan berita tersebut, dengan mengatakan: “Saya tidak dapat melihat Travis melakukan hal seperti itu.

BACA JUGA  Elon Musk Pendiri Medsos Luncurkan xAI Saingi ChatGPT

Gates mengatakan dia terakhir mendengar dari putranya “beberapa hari yang lalu”, ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera kembali ke Fort Bliss. Dia menambahkan dia hanya ingin “dia pulang”.

Pada konferensi pers Pentagon pada hari Selasa, menteri pertahanan Lloyd Austin mengkonfirmasi. Bahwa anggota militer AS kemungkinan sekarang berada dalam tahanan Korea Utara.

Kami memantau dan menyelidiki situasinya dengan cermat,” kata Austin, mencatat bahwa dia sangat prihatin dengan kesejahteraannya.

Ini akan berkembang dalam beberapa hari dan jam ke depan, dan kami akan terus mengabari Anda.

Media pemerintah Korea Utara tidak segera melaporkan, penyeberangan perbatasan tersebut.

Tentara merilis namanya dan informasi terbatas setelah keluarga King diberitahu tentang kejadian tersebut.

Tetapi sejumlah pejabat AS memberikan perincian tambahan dengan syarat anonimitas karena sensitivitas masalah tersebut.

Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mengawasi zona demiliterisasi antara Korea Selatan dan Korea Utara, mengonfirmasi seorang warga negara AS melintasi perbatasan “tanpa izin” dan diyakini berada dalam tahanan dan sedang bekerja untuk “menyelesaikan insiden ini”.

Seseorang yang merupakan bagian dari grup tur yang sama dengan King menyampaikan: kepada CBS bahwa mereka baru saja mengunjungi sebuah gedung kemudian “pria ini mengeluarkan suara keras, ‘Ha ha ha’, dan berlari di antara beberapa gedung.

CBS mengutip saksi yang mengatakan personel militer bereaksi, dengan cepat tetapi awalnya ada kebingungan.

Awalnya saya pikir itu adalah lelucon yang buruk, tetapi ketika dia tidak kembali, saya menyadari itu bukan lelucon dan kemudian semua orang bereaksi dan semuanya menjadi gila,” kata saksi tersebut.

Menurut CBS, saksi mengatakan tidak ada tentara Korea Utara yang terlihat, di mana pria itu lari, dan kelompok tersebut telah diberitahu. Bahwa tidak ada sejak pandemi virus corona, ketika Korea Utara berusaha untuk menutup perbatasannya.

BACA JUGA  Kim Yo Jong Adik Pemimpin Korut, Geram Dengan Ulah Korsel

Sekretaris pers Gedung Putih, Karine Jean-Pierre, mengatakan AS bekerja sama dengan Korea Utara. Untuk “menyelesaikan insiden ini”.Tae Yongho, mantan menteri di kedutaan Korea Utara di London.

IA mengatakan Korea Utara mungkin senang memiliki “kesempatan untuk membuat AS kehilangan muka” karena penyeberangan itu terjadi pada hari yang sama saat kapal selam AS tiba di Korea Selatan.

Tae, sekarang anggota parlemen Korea Selatan, mengatakan” Korea Utara tidak mungkin mengembalikan King, karena dia adalah seorang prajurit dari negara yang secara teknis berperang dengan Korea Utara.

Dia bagian dari tentara AS, yang secara sukarela menyerah kepada Korea Utara. Yang Moo-jin, presiden Universitas Studi Korea Utara di Korea Selatan, mengatakan:

Kemungkinan Korea Utara akan menggunakan tentara, untuk tujuan propaganda dalam jangka pendek. Dan kemudian sebagai alat tawar-menawar dalam jangka menengah, hingga ketentuan jangka panjang.

Departemen luar negeri memberi tahu warga negara AS untuk tidak memasuki Korea Utara “karena risiko penangkapan dan penahanan jangka panjang yang terus berlanjut”. Pembelotan oleh orang Amerika atau Korea Selatan ke Korea Utara jarang terjadi.

Panmunjom dibuat di dalam zona demiliterisasi (DMZ) pada akhir perang. Tidak ada warga sipil yang tinggal di daerah tersebut, yang diawasi bersama oleh Komando PBB dan Korea Utara.

Pertumpahan darah dan baku tembak telah terjadi di masa lalu. Pada tahun 1976, dua perwira AS yang mencoba memangkas pohon dipukuli sampai mati , membawa Pyongyang dan Washington ke ambang perang.

Namun DMZ juga menjadi ajang perbincangan dan, menjadi tempat wisata yang populer.

Beberapa orang Amerika yang ditangkap di Korea Utara setelah diduga masuk dari China telah dihukum karena spionase dan tindakan anti-negara lainnya.

BACA JUGA  Hak Aborsi Menjadi Isu Dalam Pemilihan Presiden

Tetapi dibebaskan setelah misi AS yang terkenal untuk mengamankan kebebasan mereka. Tiga tahanan Amerika terakhir yang diketahui dibebaskan pada tahun 2018.

Ketika pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, terlibat dalam diplomasi nuklir dengan Donald Trump, sebuah proses yang menyebabkan pertemuan, kedua pemimpin di DMZ dan berjabat tangan.

Pembebasan itu sangat kontras dengan nasib Otto Warmbier , seorang mahasiswa Amerika yang meninggal pada tahun 2017 , beberapa hari setelah dia dibebaskan dalam keadaan koma setelah 17 bulan ditahan.

Warmbier dan tahanan Amerika lainnya di Korea Utara dipenjara, karena berbagai dugaan kejahatan, termasuk subversi, aktivitas anti-negara, dan mata-mata.

Pembicaraan antara Trump dan Kim gagal pada 2019, di tengah ketidaksepakatan mengenai sanksi. Dalam sebuah buku yang diterbitkan di AS pada hari Selasa.

Mantan pembantu keamanan dalam negeri Trump, Miles Taylor, menjelaskan bagaimana pemerintah khawatir “bahwa presiden secara tidak sengaja akan membawa kita, ke dalam perang nuklir dengan Korea Utara”.

Dikutip dari The Guardian
Redaksi

 

 

 

 

 

 

 

 

- Advertisement -
Must Read
- Advertisement -
Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini