Pertarungan Sengit Joe Biden Dengan Trump di Pilpres Mendatang

- Advertisement -
Listberita.id – Pemilihan Presiden AS kian memanas antara Joe Biden dan Donald Trump dari Partai Republik, (6/7/2024).

Presiden AS Joe Biden dengan tegas menolak seruan agar ia mundur dari pencalonan presiden, melawan lawannya dari Partai Republik Donald Trump.

Ketegasan itu disampaikan oleh Presiden AS Joe Biden yang merupakan, tantangan bagi sesama Demokrat yang khawatir usianya akan membuat pemilih enggan memilih.

BACA JUGA  Elon Musk Pendiri Medsos Luncurkan xAI Saingi ChatGPT

“Saya maju dan akan menang lagi,” kata Biden, 81 tahun, kepada para pendukungnya dalam pidato berapi-api di Madison, Wisconsin pada hari Jumat.

Ia kemudian merekam wawancara ABC News di mana, ia berpendapat bahwa ia adalah kandidat partai Demokrat terbaik, ujar Biden.

Hal itu untuk mencegah Trump yang berusia 78 tahun, merebut kembali Gedung Putih dalam pemilihan umum 5 November dan bahwa hanya “Tuhan Yang Maha kuasa” yang dapat meyakinkannya sebaliknya.

BACA JUGA  Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un Berkunjung Ke Moskow

Joe Biden menghadapi pembelotan di dalam partainya sendiri, untuk mengakhiri kampanyenya setelah penampilan yang goyah dan tersendat dalam debat melawan Trump pada tanggal 27 Juni,

Ketika melibatkan para donor, anggota parlemen, beberapa pejabat Demokrat dan ahli strategi.

Peristiwa itu terjadi pada hari Jumat tampaknya, tidak banyak membantu meredakan kekhawatiran beberapa dari partai Demokrat.

BACA JUGA  Kloop Tim "Liverpool" Mampu Menghadapi West Ham

Dalam beberapa hari mendatang, anggota partai dapat memutuskan apakah akan mendukung presiden atau bergerak cepat untuk menyingkirkannya.

Beberapa jajak pendapat menilai keunggulan Trump atas Biden semakin melebar, dan Demokrat khawatir kekhawatiran tentang presiden dapat membebani menjelang pemilihan umum.

Senator Mark Warner dari Virginia berencana akan mengadakan pertemuan, pada hari Senin untuk membahas pencalonan Biden.

BACA JUGA  Perusahaan Teknologi Yang Tergabung A1 Merosot

Joe Biden seharian di rumahnya hari Sabtu di Wilmington, Delaware, tanpa acara publik dalam jadwalnya, meskipun ia sering menghadiri kebaktian gereja malam.

Hari Minggu akan menjadi hari yang sibuk baginya, dengan dua acara kampanye Pennsylvania di Philadelphia dan Harrisburg.

Satu titik terang bagi Biden datang pada Sabtu pagi, ketika kelompok militan Palestina Hamas menerima proposal AS untuk memulai pembicaraan mengenai pembebasan sandera Israel.

BACA JUGA  Hak Aborsi Menjadi Isu Dalam Pemilihan Presiden

Termasuk tentara dan laki-laki, sebuah langkah yang dapat membuka jalan bagi gencatan senjata, untuk mengakhiri perang sembilan bulan antara Israel dan Hamas di Gaza.

Wakil Presiden Kamala Harris, pilihan utama untuk menggantikan, Joe Biden jika ia mengundurkan diri sebagai calon presiden dari Partai Demokrat.

Saat berpidato di New Orleans pada Essence Festival of Culture, festival budaya dan musik tahunan yang disponsori oleh majalah Essence, yang melayani perempuan kulit hitam.

BACA JUGA  Boris Jhonson: Peran Donald Trump Kunci Utama Ukraina

Harris pada hari Jumat mengunggah catatan dukungan di X setelah rapat umum Biden di Madison, dengan mengatakan bahwa presiden telah mengabdikan hidupnya untuk memperjuangkan rakyat Amerika.

“Saat ini, saya tahu kita semua siap berjuang untuknya,” katanya.
Margaret Washa, 75, seorang terapis fisik pensiunan dari Middleton, Wisconsin.

Terlihat Biden di rapat umum Madison dan mengira dia tampak lebih bersemangat, tetapi menjadi kecewa setelah menonton wawancaranya.

BACA JUGA  Oposisi Inggris Menjanjikan Hubungan Dengan UE Bidang Migrasi

“Yang menjadi perhatian sekarang adalah dia dan apakah dia bisa melakukannya, dan bukan tentang apa yang terbaik bagi bangsa kita, dan tentang menyerahkan kepemimpinan kepada generasi berikutnya,” katanya.

“Sudah waktunya untuk menyerahkan tongkat estafet. Ada begitu banyak Demokrat yang baik, kuat, lebih muda, cerdas, dan lebih karismatik di luar sana. (Dilansir dari Reuters-Saidi).

BACA JUGA  Vietnam Konfirmasi Atas Penangkapan Direktur Think Thank

 

 

 

 

 

 

 

- Advertisement -
Must Read
- Advertisement -
Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini